Nyetir Mobil itu Nggak Keren

Alhamdulillah, setelah melewati seleksi yang memakan waktu 2 bulan, akhirnya saya resmi menjadi calon pegawai BPJS Kesehatan. Surprise, penempatan pertama saya di Mojokerto. Saya merasa semuanya akan baik-baik saja karena Mojokerto tidak terlalu jauh dari Surabaya. Tapi saya salah…

Rekan kerja saya di kantor sangat baik dan enak buat diajak kerjasama. Walaupun kerjaan saya yang overload sebagai verifikator di 2 Rumah Sakit cukup membuat saya kehilangan ‘me time’, tapi bukan itu yang membuat saya benar-benar pusing. Mojokerto, kotanya sumber masalah saya.

Mojokerto itu kota kecil, nggak sepi sebenarnya cuma angkutan umum sangat jarang, sedangkan kerjaan saya mobilitasnya cukup tinggi. Saya yang terbiasa menjadi seorang angkoter mulai merasa butuh kendaraan sendiri.

Setelah berunding dengan kedua orang tua akhirnya dicapai kesepakatan untuk menggunakan mobil saja dengan alasan keamanan (mama parno terhadap motor 🙂 ). Di satu sisi saya belum mahir nyetir.

Huaaa… Akhirnya dengan penuh perjuangan curi-curi waktu sehabis kerja saya ikut kursus. Setelah 10x pertemuan, saya nekad membawa mobil sendiri ke tempat kerja.

Beneran deh nyetir mobil itu nggak keren, butuh konsentrasi tinggi. Oke saya berhasil jalan lurus, sedikit masalah kalau harus belok atau putar balik, belum berani nyebrang, kesulitan mundur dan parkir.

Dengan rekor nyenggol motor di perempatan, nabrak pohon saat parkir, nabrak pembatas di pom bensin, rasanya pengen nyerah aja 😦 .

Tapi saya butuh. So harus tetep lanjut nyetir dengan segala kehebohan yang saya timbulkan. Walaupun tiap hari mesti degdegan dan keringat dingin di balik setir juga pinter-pinter milih waktu jalan kosong, saya hanya bisa berdoa semoga tidak kena serangan jantung atau hipoadrenalin 🙂

Saya sama sekali belum berani ngasih tumpangan ke orang lain. Saya juga nggak berani pergi ke tempat lain kecuali RS atau kantor karena saya belum bisa parkir, kalau di kantor saya bisa minta tolong satpam saat putus asa gagal parkir, lah kalau di mall? Hahaha…

Nyetir mobil itu nggak KEREN. Beneran deh 😦

Advertisements

40 thoughts on “Nyetir Mobil itu Nggak Keren

    • Iya ya lama nggak update blog. Sibuk banget nih. Weekend biasanya buat tidur 🙂

      Nah itu mbak mahirnya lama. Hahaha.. Lucu aja ada mobil tapi tetep cuma bisa ke kantor doang soalnya nggak ada yg markirin kalau ke tempat lain 🙂

  1. Mudah2an cepat berani yaaa..
    Biar bisa nyetir ka Kuningan sendiri 🙂

    Teteh duluuu bawaannya nekad doang, ngga pernah sekolah nyetir hehe pokoknya bakat dan keberanian lah…

  2. bukannya lebih enak ya belajar mobil, ga bakalan jatuh kaya belajar motor.. 🙂
    jangan kaya aq gini, smua serba nanggung bisa naik motor tapi ga berani bawa motor gara2 abis jatuh…pernah belajar nyetir mobil, udah mulai bisa.. udah punya SIM dan sekarang ga punya keberanian buat nyetir lagi…semangat…*sambil menyemangati diri sendiri*

  3. Dengan rekor nyenggol motor di perempatan, nabrak pohon saat parkir, nabrak pembatas di pom bensin, rasanya pengen nyerah aja 😦 . —–) hahahahahaha… masih kerenan adikku.. nabrak dus dipinggir yang ga ngalangin sama sekali.
    Susah yaaa… *ngakak bacanya

    Semoga kesananya lancar yaa

  4. hahahaha… entah kenapa, padahal saya juga ga nyetir, but i really feel u.
    kebayang rasanya ngeri kalo nyetir sendiri itu gimana. apalagi kalo baru2 gitu.
    beberapa bulan ini akhirnya saya kalo ke kantor dianterin sama supir kantor. begitu juga pulangnya. lama2, saya merhatiin dia kalo nyetir. karena kan saya duduknya di depan terus. lalu saya nanya2 deh, sok2 minta ajarin tapi teorinya dulu gitu.
    eeeh, baru gitu aja, saya udah rada ngeri ngebayanginnya. tapi kayanya sih, bakalan asik juga. ya, semacam naik rollercoster kali ya. ngeri, takut, tapi pengen. atau itupun justru kalah ya? hehe…
    tetap semangat aja, baru2 aja ngeri. lama2 juga jago kok. kalo kata supir saya sih gitu. 😀

  5. Hahaha … bisa nyetir itu keren kali. Setidaknya kita jadi ga bergantung sama orang lain. Atau nanti malah bisa ngasih tebengan kan. Ayooo SEMANGAT *yang dimari masih weekend doang blajarnya,pun klo sempet dan klo yg ngajarin lagi mau*. Eh salam kenal dulu sebelumnya, udah main nrocos aja 😛

    • Hehhee nggak papa mbak aku juga suka nyrocos kok 🙂

      Iya alhamdulillah udah lumayan lancar. Udah bisa ke pasar. Udah ada yang mau diajak nebeng. Wakakkkkk… Walaupun kalau parkir kadang masih miring

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s