#4 Curhat Fresh Graduate: Apoteker VS Author VS Makeup Artist?

Ini saya bukan mau bandingin berbagai profesi ya, tapi mau lanjutin cerita ini, ini, dan ini. Duh ini cerita saya panjang bener ya nyampe banyak session. Hahaha… Nggak papa dong kan nggak mau kalah ma sinetron 😀

Setelah sukses mengirim berkas lamaran CPNS Kemenkes dan sambil nunggu kira-kira sebulan sampe ada kepastian lulus administrasi dan berhak mengikuti tes TKD dan TKB pada 3 November 2013, saya menemukan hobi baru. Yang pertama adalah menulis, kalau ini sih udah lama sebenarnya cuma nggak pernah diseriusi hingga melahirkan sebuah karya, tapi saat masa menunggu itu saya jadi rajin nulis, nulis di blog 😀 . Yang kedua adalah maenan makeup, ceritanya makeup artist wanna be gitu lah meski peralatan sederhana.

res_1381379471080

Hasil belajar shading 😀

wpid-PhotoGrid_1384533829926.jpg

Ini udah makin (sok) mahir nih

korban pertama

Korban pertama yang berhasil saya utak-atik. hihihihi

Dan maenan makeup itu nggak murah, huhuhu…. Kalau udah ketagihan pengen ini itu buat nambah koleksi. Karena saya belum ahli buat jadi makeup artist, belum juga punya karya yang ngasilin duit sebagai author, maka saya harus kerja. Kerja. Setelah menimbang berbagai hal, saya anaknya bosenan, suka travelling, suka nulis, pengen banget kerja yang sesuai passion akhirnya saya memutuskan untuk mencari pekerjaan sebagai Editor atau Apoteker di Klinik Kecantikan.

Kenapa editor? Biar baca buku duluan 😀 , kebetulan juga ada lowongan sebuah penerbit besar buku kedokteran yang utama di Indonesia. Jadilah saya masukin lamaran ke situ. Sebenarnya saya pengen jadi editor fiksi sih dari duluuuuuuu banget, tapi nggak papa lah mumpung ada lowongan editor buat pengalaman dulu, lagian penerbitnya cukup prestisius. Saya mulai mikir buat hijrah dari Surabaya ke Jakarta kalau keterima editor ini. Eh tapi ditunggu-tunggu nggak ada panggilan juga, emang sih di situ syaratnya pengalaman minimal 2 tahun dan saya yang nggak ada pengalaman ini terbilang nekad. Ya sudahlah. Saya melupakan lamaran yang ini.

Akhirnya saya lanjut plan selanjutnya di Klinik Kecantikan, kenapa? Karena rata-rata klinik kecantikan itu ada tunjangan penampilan jadinya lumayan buat mendanai hobi saya maenan makeup gitu 😀 , biar gaji pokok saya nggak kepotong. Hahahaha… bener-bener deh ya. Dan memang akhirnya saya dapet panggilan dari 2 tempat yang pada akhirnya saya tolak juga (gelar tukang tolak berdarah dingin memang pantas melekat dalam diri saya 😀 ).

Klinik pertama saya suka karena konsepnya back to nature, saya melamar di Surabaya dan ternyata malah ditempatin di Kediri (ada apa dengan saya dan Kediri? Kenapa penempatan Kediri terus? Entah!!!), jadilah gajinya sangat minim, bahkan lebih minim dari PBF yang saya tolak sebelumnya, dan yang lebih aneh adalah Ijazah ditahan selama kontrak 2 tahun, kalau keluar sebelum itu ijazah tetep keluar setelah 2 tahun. HAH? Apa-apaan ini? Akhirnya memang harus ditolak. 😦

Klinik kedua, yang ini termasuk klinik prestisius lah ya, sasarannya sendiri adalah golongan atas dengan konsep yang eksklusif. Gaji? Menggiurkan. Tunjangan? OKE banget. Kontrak? Cuma 1 tahun dan saya seneng banget, bentar itu jadinya kalau saya bosen juga nggak harus nunggu lama. Tapi harus saya tolak juga. JILBAB. Lagi-lagi nggak boleh pake JILBAB. Hello!!! CV saya itu fotonya pake jilbab, kalau nggak boleh pake jilbab ya nggak usah dipanggil interview aja sekalian. Terus dengan gampangnya itu HRD bilang:

Banyak kok, Mbak yang kerja di sini pas kerja aja lepas jilbabnya.

Saya merasa dilecehkan. Memangnya jilbab itu apaan bisa seenaknya bongkar pasang? Grrrrrrrr…. Saya tidak melanjutkan interview dan langsung pulang.

Kemudian ada telpon lagi dari PBF, meminta interview di Kediri (lagi-lagi Kediri -__- ), padahal saya melamar buat di Surabaya, karena saya udah kadung capek, kesel, geram, dan lain-lain, akhirnya saya tolak saja permintaan interviewnya. Habis mau gimana lagi? Saya udah hopeless aja gitu. Udah stress menghadapi kontrak aneh-aneh. Ah sudahlah, saya fokus CPNS aja, keterima maupun nggak yang penting udah usaha. Sisanya urusan Allah.

Akhirnya saya berhenti sementara berpetualang mencari kerja. Sampe selesai CPNS.

Dan saya nganggur dengan berbagai resiko yang ternyata tidak mudah 😦

Di tengah ketidakstabilan finansial saya malah liburan ke Semarang. hahaha… Get a life!!!

Advertisements

20 thoughts on “#4 Curhat Fresh Graduate: Apoteker VS Author VS Makeup Artist?

  1. Mau donk dimake-up in ama Tika, soalnya aku paling nggak bisa make-up. Udah mah mukanya standar gini, berasa aneh kalao ditambahin ini itu ….. hihihihihi

    **btw, dulu pernah juga ngelamar dan disuruh nggak pake jilbab.

    • yuk atuh yuk kapan. ih da masih belajar makeup aku nya, takut ancur euy entar digetok ma teteh. *kaboooor*

      lagian belum punya makeup palette jadi yg mau dimakeupin msti bawa foundation sendiri. hahaha… kagak modal ieu mah makeup artistna, amatiiiiiir 😀

      iya aku dapet jackpot dua kali ngelamar nggak boleh pake jilbab, keduanya perusahaan gede yang gajinya lumayan banget. tapi ya mau bagaimana masa menukar akidah demi segepok rupiah??? *apa kata si monty*

  2. Pingback: #5 Curhat Fresh Graduate: CPNS Kemenkes 2013 | Under The Rain

  3. Pingback: #6 Curhat Fresh Graduate: Rekrutmen Askes 2013 | Under The Rain

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s