#2 Curhat Fresh Graduate: Tukang Tolak Berdarah Dingin

Melanjutkan postingan sebelumnya soal petualangan saya sebagai fresh graduate pencari kerja, setelah sukses menolak pekerjaan pertama mitos pamali menolak pekerjaan pertama sukses saya mentahkan (rezeki itu urusan Allah πŸ˜€ ), Alhamdulillah nggak terlalu berpengaruh karena setelah itu ternyata malah ada 2 panggilan interview lagi dalam minggu bersamaan. Satu dari industri farmasi besar yang cukup terkenal dan satu dari PBF (distributor sediaan farmasi dan alat kesehatan).

Industri farmasi ini di Jakarta, jadilah saya ke Jakarta buat tes pertama psikotes yang cukup melelahkan. Di akhir psikotes ada pengisian CV dan beberapa lembar persetujuan. Saya cukup kaget saat membaca kalimat “Bersedia melepas pakaian agama saat bekerja” Ya/Tidak. Maksudnya tidak diijinkan berjilbab? Dengan mantap saya memilih TIDAK. Ya sudahlah. Saya sudah yakin nggak bakal dipanggil untuk tes selanjutnya yaitu interview.

Sehari setelah tes, saya langsung kembali ke Surabaya. Sampe di kos jam 7.00 saya tergesa bersiap untuk interview PBF jam 09.00. Telat itu HARAM saat interview (bukan interview aja, saya emang nggak suka telat kok πŸ˜€ ). Untunglah saya sampai kantor PBF jam 8.30, langsung diberi lembaran CV untuk diisi. Ternyata ada 2 teman kuliah juga yang interview hari itu. Jadilah saya malah asik ngobrol dengan mereka sembari menunggu interview yang baru dimulai jam 10.00.

Saya tidak bisa bilang ini sebuah interview, ternyata hari itu hanya semacam bincang-bincang dengan pimpinan cabang PBF tersebut, perkenalan, pra-interview atau apalah namanya. Keadaan malah berbalik jadi saya yang banyak nanya, lah dipersilahkan bapaknya kok buat bertanya. Akhirnya dari pra-interview itu saya (agak) mantap dengan PBF ini (yipiiiii Insya Allah bentar lagi kerja punya duit sendiri buat beli novel πŸ˜€ ). Tidak ada kontrak kerja yang penting kalau mau keluar harus ada pengganti dulu, boleh menikah tapi selama tahun pertama tidak boleh hamil karena belum bisa ambil cuti, jam kerja 7.00-16.00 untuk 5 hari kerja (hari Sabtu sampai jam 12.00). Β Cuma masalah gaji belum dijelaskan gamblang saat itu.

Sekitar seminggu kemudian saya kaget mendapat telpon dari industri farmasi yang saya pikir tidak akan memanggil interview karena masalah jilbab itu. Sebelum saya capek-capek ke Jakarta saya langsung aja mempertanyakan soal jilbab.

“Maaf, Bu, saat psikotes ada pernyataan bla bla apakah artinya saya tidak diijinkan berjilbab?”

“Silahkan Anda datang dulu saja interview nanti bisa dirundingkan.” Nggak jelas.

“Maaf, Bu, kalau saya diberi jaminan boleh memakai jilbab saya akan datang interview.”

“Itu nanti bisa dirundingkan.” Tak ada kepastian.

“Kalau begitu saya menolak untuk interview. Terima kasih atas tawarannya.” Selesai. Tamat. Masih ada aja yang semacam itu padahal jelas bahwa UUD 45 menjamin kebebasan beragama dan beribadah sesuai agamanya. Lah jilbab kan wajib, masuk ibadah, dijamin oleh hukum negara juga kan berarti?

Selang beberapa hari kemudian, PBF memanggil saya untuk interview lanjutan. Tuh kan satu hilang masih ada yang lain. Interviewnya ya standar sih mirip-mirip ma interview sebelumnya. Abis interview disuruh kerjain soal. Ada 10 soal esai hitungan semua yang harus dikerjain 1 jam. Soalnya gampaaaaaaaaaaang banget πŸ˜€ . 30 menit udah selesai saya kerjakan semua. Abis itu langsung pulang, nanti dipanggil lagi kalau lolos katanya. Dan beberapa hari kemudian saya lolos disuruh ke kantor lagi.

Orang yang interview masih sama dengan yang sebelumnya, bapak-bapak yang baik banget. Ya udah standar sih ya kita ngomongin kontrak kerja dan lain-lain. Nah pas masalah gaji saya udah keberatan aja gitu, gajinya sedikit diatas UMP Surabaya dan dibawah standar gaji IAI (Ikatan Apoteker Indonesia), gaji pokok nggak ada tunjangan cuma ketambahan uang harian yang bahkan buat ongkos angkot bolak balk dari kos saya ke kantor aja kagak cukup. Saya mencoba nego tapi tetep nggak bisa karena konon katanya cabang Surabaya lagi banyak masalah terkait kinerja karyawan jadi keuntungan lagi nggak banyak. Saya udah mau nolak langsung aja kan, tapi bapak ini bujuk-bujuk terus saya jadi nggak tega.

“Mbak-nya nanti selain jadi APJ juga jadi kepala logistik. Mbak membawahi sekitar 10 karyawan yang usianya jauh diatas Anda.” Lah, pak kalau gitu harusnya saya dapet tunjangan jabatan dong? Saya harusnya punya gaji yang sebanding dengan tanggung jawab saya.

“Mbak kalau masih bingung pikir-pikir aja dulu ya, nanti kabarin lagi tapi harus masih minggu ini. Kemarin memang ada beberapa yang interview, bahkan ada apoteker yang udah keluar ingin balik lagi. Mbak memang belum punya pengalaman, tapi saya pengen Mbak yang diterima.”

Nah loooooh. Ada apa ini? Hahaha…. Segitu terpesonanya, Pak. Eh tapi sekilas saya ngintip ternyata nilai soal esai saya kemarin dapat 10 alias bener semua. Hmmm…. padahal waktu itu ijazah saya aja belum keluar, saya melamar pake Surat Keterangan Lulus aja. Ah jadi bingung. Saya oke semua dengan berbagai perjanjiannya tapi itu gajinya minim sekali, padahal kerjaan di PBF itu ngak bisa dianggap enteng apalagi kalau harus handle bawahan yang lebih tua. Bukan perkara gampang. Belum lagi urus Surat Ijin Kerja. Akhirnya dengan berat hati saya melepas kembali kerjaan ini meski Bapak saya sempet protes dan bilang kenapa nggak diterima aja buat dapet pengalaman. Haduuuuh bapak tercinta, tuh gaji buat saya ongkos ke kantor aja bakal abis, ketambahan buat makan ma bayar kos mepet banget nggak ada sisa. Dan saya nggak mau udah kerja tapi masih minta duit ortu di akhir bulan gara-gara defisit. Hehehe… Nyantei aja ya, Pak, kan si Mama juga pengennya saya jadi PNS toh? πŸ˜€

Eh tiba-tiba ada telpon lagi dari HRD industri farmasi tempo hari itu. HRD itu meminta saya untuk interview lagi padahal udah saya tolak gara-gara masalah jilbab. Saya kembali menegaskan soal jilbab seperti sebelumnya, pihak HRD juga masih nggak jelas seperti sebelumnya. Ya sudah. Saya tolak lagi.

Saya jadi mikir, emang segitu hebatnya hasil psikotes saya sampe diburu terus? Padahal yang psikotes bareng saya tuh banyak, rata-rata udah diatas saya umurnya dan udah ada pengalaman kerja juga. Aneh. Saya sih biasa aja, psikotes diisi sejujurnya, nilai IPK juga biasa aja nggak bagus-bagus amat, penampilan gitu-gitu aja. Ah entahlah. Coba aja tidak ada larangan berjilbab, mungkin saya udah terima.

Saya masih harus bersabar. Dan gagal kerja membuat saya sedikit down. Hmmm…. jadi nggak semangat buat nyari lagi gara-gara kontrak kerja yang nggak cocok terus 😦

Setelah menolak 3 pekerjaan dalam waktu berdekatan, saya jadi merasa seperti tukang tolak berdarah dingin. Ah untung bukan cowok ya yang saya mesti tolak, kalau itu berabe lebih susah nolaknya biar nggak sakit hati πŸ˜€ (sok laku padahal jomblo maksimal)

Advertisements

23 thoughts on “#2 Curhat Fresh Graduate: Tukang Tolak Berdarah Dingin

  1. Pingback: #3 Curhat Fresh Graduate: Mengejar Dekan Demi Legalisir | Under The Rain

    • Alhamdulillah, moga saya diberi kekuatan untuk tetap istiqamah. Iya rejeki tiap orang udah ada, tinggal ikhtiar ya mbak πŸ˜€

      Amin…moga saya segera ketemu jodohnya, eh maksudnya pekerjaan yang berjodoh πŸ˜€

  2. Pingback: #4 Curhat Fresh Graduate: Apoteker VS Author VS Makeup Artist? | Under The Rain

  3. Mbakk..sm kaya kisahku.klo aq gak dibolehin ortu karna kerja di rs yg g bole pake jilbab..padahal itu tawaran pertama kerja .seneng sih bs lolos tahap ßelanjutnya apalagi dpt rs yg ternama…apadaya ortu tetap kokoh sm jilbab…ya yakin aja bakal dpt yg lebih baik lg dr kemaren.amin

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s