#1 Curhat Fresh Graduate: My First Interview

Sebagai seorang fresh graduate (padahal lulusnya udah  3 bulan berlalu, hihihi.. udah nggak fresh lagi) saya mau berbagi soal petualangan mencari kerja. Ada yang bilang dunia kerja itu kejam. Mungkin. Saya belum mengalami masih nganggur (jadi malu 😀 ). Ada yang bilang nyari kerja itu susah. Hmm… nggak tahu sih ya. Susah-susah gampang sih. Justru bukan nyarinya yang susah tapi dapet kerjaan yang cocok ituuuu kayak nyari jodoh. Hahahaha….

Jadi fresh graduate yang nganggur itu nggak enak euy. Banyak timbul fitnah, segala almamater kebawa-bawa.

“Kerja di mana sekarang?” Nah kan mesti pertanyaan itu yang keluar kalau ketemu seseorang (bahkan obrolan teman lama di chat segala sosial media 😦 ) setelah sebelumnya basa-basi busuk nanya kabar, kuliah di mana, udah lulus apa belum. Dijawab udah lulus abis itu keluar pertanyaan kerja, dijawab belum kerja reaksi macem-macem. Mending yang lanjut nanya lagi bisa dijelasin alasannya, nah yang langsung diem dengan tatapan menuduh “lulusan PT negeri terkenal aja nganggur” masa mesti saya nyerocos. Dijawab belum lulus lah kebangetan banget gitu dikiranya saya mahasiswa abadi. Hancur reputasi :D. Akhirnya saya lebih banyak memilih diam saja, tersenyum manis penuh makna (kalau beruntung senyum manis  saya mampu membungkam mulut-mulut usil itu 😀 ). Aaaah jadi serba salah.

STOP! Jadi kenapa saya belum kerja? Karena saya lagi nunggu. Iya nunggu pengumuman CPNS dan ASKES. Bukan berarti saya nggak usaha nyari kerja, gini-gini juga udah dapet panggilan 6x dan 5x saya datang interview sukses keterima 4x, satunya dibatalkan karena sesuatu yang akan saya ceritakan kemudian. Tapi ya itu belum ada yang sreg, dari mulai kontrak yang aneh-aneh, larangan berjilbab, macem-macem lah. Intinya tunggu aja dulu lah pengumuman CPNS dan ASKES (sesuai amanah orang tua buat jadi pegawai pemerintah 😀 ).

Udahan ah curhatnya, saya di sini mau berbagi pengalaman mencari kerja itu. Petualangan saya sebagai seorang fresh graduate yang gamang dengan kemampuan sendiri, merasakan kekosongan ilmu setelah disumpah menjadi Apoteker (Duuuh Gusti!!! Inget sumpah saya bikin…. 😦 ). Udah ah mulai yuk.

Sebuah apotek franchise

Setelah sidang apoteker bidang industri, ujian terakhir saya, kemudian beberapa saat kemudian pengumuman lulus meski belum disahkan melalui yudisium, saya iseng-iseng mencari lowongan di situs pencari kerja. Karena target saya sejak awal memang mengincar CPNS Kemenkes (walaupun saat itu gamang masalah ijazah yang takut belum keluar pas pendaftaran dibuka), jadi sebenarnya saya nggak terlalu serius juga nyarinya. Sampai melamar asal klik kemudian beberapa hari setelahnya dipanggil buat psikotes, waduh apotek?

Tapi saya tetap datang. Soal psikotesnya standar aja tipe-tipe soal yang biasa dipakai buat tes karyawan. Lanjut setelahnya tes bidang untuk posisi apoteker, pertanyaan seputar praktek apoteker di apotek yang saya jawab sangat teoritis semacam ujian di bangku kuliah (soalnya esai 10, saya selalu membabi buta menjawab soal esai 😀 ). Ada juga tes bahasa latin dan membaca resep (banyak sekali resepnya, itu tulisannya naudzubillah susah dibaca, pusing. hihihi…).

Singkatnya selesailah itu tes melelahkan dari jam 9.00-13.00. Saya udah bersiap mau pulang aja kan tuh, kebetulan hari itu sahabat saya juga sedang sidang ulang di kampus. Saya udah kadung janji buat nemenin dia. Eh hancurlah semua. Tiba-tiba disuruh nunggu buat lanjut interview. What the….. Bukannya kemaren di telpon bilang cuma psikotes? Saya nggak ada persiapan. My first interview. Huaaa… Tapi emang dasar saya punya prinsip so cool, jadi ya nyantei aja. Hajar saja lah. Untung saja saat itu pakaian saya cukup layak untuk berhadapan dengan HRD. Padahal biasanya saya sangat casual kalau menghadiri tes psikotes, demi kenyamanan aja.

Interview sekitar 1 jam, saya nyerocos tiada jeda, padahal saat itu bulan Ramadhan, dua minggu lagi menjelang Lebaran. Mbak HRDnya pertama suruh cerita siapa saya, sambil dipotong sana-sini kalau ada yang menarik dan digali lebih lanjut. Saat dia nanya kenapa masuk farmasi? Saya dengan polosnya malah bilang sebenarnya nggak niat masuk farmasi, saya tertarik genetika, bla bla bla sampai soal tes sebuah universitas di negara tetangga yang pernah saya jalani. Harusnya nggak gitu kan? Bodo ah, nggak ada tehnik, hajar saja.

Berbagai kasus yang terjadi di apotek saya jawab sekenanya, awalnya terlalu teoritis, kemudian dia menyuruh saya menjawab langkah nyatanya. Sedikit bermain logika, dia tidak bertanya lebih lanjut dan sepertinya cukup puas terlihat dari kepalanya yang terus mengangguk-angguk.

Saat ditanya apa siap ditempatkan di mana saja? Saya bilang siap karena memang pada dasarnya suka berpetualang. Saat ditanya apakah saya siap menjadi apoteker penanggung jawab? Saya bilang tidak karena memang niat saya adalah cukup apoteker pendamping dulu untuk saat itu. Tapi saya curiga memang sejak awal diplot buat jadi APJ. Kemudian dia bertanya apa siap jika dalam bulan itu (Agustus) mulai kerja? Saya jawab setelah Lebaran karena saya mau pulang kampung, rugi dong tiket yang udah saya pesan jauh-jauh hari, dapet promo lagi kelas eksekutif cuma 100rb :D. Satu jam berlalu juga, diakhiri dengan salaman dan basa-basi akan dihubungi lagi sekitar 2 minggu kemudian.

H+3 Lebaran HRD menghubungi saya dan dengan antusias mengucap selamat saya keterima sebagai APJ penempatan di Kediri. Hmm… Saya menanggapi dingin saat itu. Datar. Hihihii… Akhirnya disepakatilah janji bertemu H+8 saat saya sudah kembali ke Surabaya. Yang pada akhirnya saya tolak juga tawaran tersebut dan si HRD sempat meluapkan kekecewaan yang juga saya tanggapi dingin (diiiiih sadis banget deh gue, kayak yang nggak butuh kerja 😀 ).

Alesan saya nolak: dilarang ortu karena daerah penempatan di Kediri yang bagi saya sebenarnya nggak masalah, kontrak kerja APJ itu selama 3 tahun kalau keluar sebelum itu denda lumayan buat beli Iphone atau Galaksi Note 3 😀 , ada dua shift kerja yang mana seminggu libur cuma 1 hari, libur nasional masuk. Belum-belum saya membayangkannya udah kesiksa banget. Kagak bisa travelling dong!!!!!

Cerita ke post selanjutnya ya biar nggak kepanjangan… hehehe 😀

Advertisements

22 thoughts on “#1 Curhat Fresh Graduate: My First Interview

  1. Pingback: #2 Curhat Fresh Graduate: Tukang Tolak Berdarah Dingin | Under The Rain

  2. Pingback: #3 Curhat Fresh Graduate: Mengejar Dekan Demi Legalisir | Under The Rain

  3. Pingback: #4 Curhat Fresh Graduate: Apoteker VS Author VS Makeup Artist? | Under The Rain

  4. Awalnya buka blok mbak gara gara liat review make up.

    Terus pas kebelakang belakang baru baca mbaknya apoteker juga…

    Kalo saya calon apoteker sih mbak, baru sumpah tanggal 6 september nanti dan pendaftaran cpns agustus ini. Otomatis ga bisa ikut kan mbak ya?

    Soalnya orang tua nyuruh nyuruh terus ini..

    Baca post an mbak tentang cari kerja kayaknya asik ya… kayaknya lowongannya banyak banget.

    Saya nih yang takut susah dapat kerja. Maklum, kuliah di jogja dan bentar lagi balik ke kampung halaman di Balikpapan….

    Nice post mbaaak

    Dan satu lagi , saya suka baca buku, novel dan travelling juga

    • hai salam kenal juga 😀
      tenang aja dek lowongan banyak kok, coba buat akun di web pencari kerja kayak jobstreet, dll. kerjaan tuh banyak apalagi kalau mau di manapun nggak mesti di kampung halaman.
      kalau sebelum sumpah bisa kok cari kerja pake keterangan lulus dari universitas, ada perusahaan yang mau menunggu sampai ijazahnya keluar. coba aja kalau mau. tapi kalau cpns sih memang setahu saya harus pake ijazah asli.

  5. Kalau gw dh nganggur 12 thn lbh. gw juga dh berumur 36 thn blm pernah pacaran. dlu gw di perantauan, kalau krja spt anak bawang shg gw sering dimutasi krn dianggap gk becus. gw kalau nyari cewek juga spt anak bawang shg gw sering ditolak dan diremehkan cewek. krn gw nampak bodoh dan lemah. teman gw ada yg anggap gw bodoh + lemah, manusia aneh dan langka, gk punya masa dpan, manusia setengah jadi, gk berguna dll. gw kmdian pulang kampung malahan nganggur dan jomblo sngt lama. gw nyoba bisnis di intrnt tp gagal trs. gw buka usaha kecil kecilan hasil nya gk cukup memenuhi kebutuhan sehari hari. gw dh beberapa thn rajin ibadah tp nasib gk berubah. tp org2 di sekitar gw, mrk gk ada yg tergerak utk menolong gw. mrk malah bkin mslh gw jd lbh berat. mrk gk kasihan kpd gw.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s